Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mengolah Cerdas Emosi pada Anak

26 Comments

  • ameliatanti
    Posted May 5, 2021 at 10:05 am

    Yaa Allaah, alhamdulillah bersyukur banget si abang Omar ini,
    dapat Bunda yang sangat sangaaaat peduli – care dan empati, itu lebih Omar butuhkan pastinya

    semangat ya abang Omar

    • lailadzuhria
      Posted May 5, 2021 at 11:01 am
      74/100

      Alhamdulillah y mbak. Padahal dl aku galak banget lho. Tp terus belajar untuk memiliki pengasuhan yang tepat. Semangat tante…

  • omnduut
    Posted May 5, 2021 at 10:49 am

    PR banget ini buat calon orang tua kayak aku (eerr ntah kapan tapi) untuk memahami perihal EPA pada anak ini. Contoh kasusnya kayak gak dibolehin main bareng itu ngena banget buatku mencernanya. Termasuk saat si sulung melampiaskan emosinya/kekesalannya dengan cara-cara tertentu. Bagus banget.

    • lailadzuhria
      Posted May 5, 2021 at 10:58 am

      Akan ada waktu yang tepat Om.. semoga disegerakan. Aamiin.

      • omnduut
        Posted May 5, 2021 at 10:59 am

        Amin amin ya Rabbal alamin.

      • lksaalmunawaroh
        Posted May 5, 2021 at 12:19 pm

        Mengolah emosi penting buat keluarga utamanya anak

  • Nurul Sufitri
    Posted May 5, 2021 at 12:10 pm

    Suka gemezz yach kalau lihat anak-anak ‘ribut’ beginian hahaha tapi lucu juga sih. Kalau si A lagi main sama si B, belum tentu si C boleh ikut. Takut mengganggu kwkwkwkwkkwkw 😀 Apalagi kalau urusan pinjam mainan dan lain2 duuuh sebagai ibu kadang ikuta keder juga sih, namun mesti sabar aja dan nasehatin dengan kata2 yang halus dan adem.

    • lailadzuhria
      Posted May 5, 2021 at 12:18 pm

      Iya mbak. Belum lg kalau hasut hasutan. Misal, jangan main sm si A tau, si A kan bla bla bla. Ya rabb. Itu anak baru umur 4/5 th udh begitu. Gimana gedenya???? Ya memang kudu sabar2 kita nasihatinnya ya.

  • bloggergunung
    Posted May 5, 2021 at 4:03 pm

    Duhh bener juga ya. Saya sering ngalamin begini mengahadapi anak, tapi kadang ga tahu harus gimana mencari jalan keluarnya
    Emosi anak kadang meledak, tapi saya sendiri justru belum bisa memanage emosi saya sendiri
    Terimakasih banyak ini bahasannya…

    • lailadzuhria
      Posted May 5, 2021 at 5:44 pm

      Sama-sama mbakk

  • Maria Soemitro
    Posted May 5, 2021 at 8:38 pm

    Alhamdulilah anak-anak punya bunda yang paham EPA

    masih banyak lho orang tua yang memutus komunikasi dengan anak

    ketika anak berulah, malah dimarahi atau ditakut-takuti

    bisa ditebak akhirnya anak makin ngeyel 😀 😀

    • lailadzuhria
      Posted May 5, 2021 at 8:44 pm

      Bener mbakk

      • Sani
        Posted May 8, 2021 at 2:45 am

        Sedih kl liat oeang tua marahin anaknya. Bahkan sampai memukul.
        Semoga para orang tua diberikan kesabaran dalam mendidik anak anaknya. Amin

  • annienugraha
    Posted May 6, 2021 at 5:44 am

    Menjadi contoh dan membangun komunikasi yang baik dan berkualitas. 2 kunci yang penting banget dalam pendidikan dan mendidik anak. Saya setuju banget dengan poin-poin penting tersebut di atas. Terutama kewajiban memberikan contoh bukan hanya sekedar melarang atau memberikan perintah.

    Artikelnya bagus banget Laila. Sarat makna.

    • Dian
      Posted May 6, 2021 at 2:01 pm

      ah terima kasih sudah menulis ini mbak
      aku jadi semakin paham bagaimana agar bisa cerdas mengola emosi pada anak

  • Mutia Ramadhani
    Posted May 6, 2021 at 8:13 am

    Tulisannya bagus mba. Ini terjadi pada adikku juga. Dia pas masih kecil sempat ikut tes IQ dan EQ. IQ-nya tinggi, di atas rata-rata, tapi EQ-nya aduuuuh rendah banget. Dan memang itu terlihat sampai dia dewasa dan sekarang usia 30. Emosinya itu gak stabil meski kerjaannya bagus dan gaji juga bagus.

  • Rhoshandha
    Posted May 6, 2021 at 8:16 am

    iya mbak, jadi kalau mau ngomel2 atau negur itu langsung dikasih solusi
    soalnya si kecil biasanya nggak tahu harus apa, solusinya apa
    jadi kita langsung ngasih solusi atau arahan biar tepat sasaran

  • Wahid Priyono
    Posted May 6, 2021 at 9:36 am

    Intinya saat kita sedang marah atau menegur anak juga harus mengkonfirmasi ya kak alasan mengapa kita marah tersebut, supaya jelas dan tidak merasa tersinggung anak yang dimarahi. Thanks infonya…

  • Ririn Wandes Melalak Cantik
    Posted May 6, 2021 at 10:59 am

    Ibu adalah pemberi contoh terbaik pastinya di rumah ya,Mba. Sering sih saya menemukan anak-anak yang mudah emosi apalagi ketika kemauan tidak dituruti. Tentu EPA ini tadi yang harus dikembangkan dan anak-anak dilatih secara tepat oleh ibunya ya.

    • lailadzuhria
      Posted May 6, 2021 at 11:04 am

      Betull

  • fennibungsu
    Posted May 6, 2021 at 11:21 am

    Dari orang dewasa di rumah aja dulu ya berikan teladannya, agar patut ditiru

  • @nurulrahma
    Posted May 6, 2021 at 12:14 pm

    Mbaakkk, Berkaahh selalu buatmu dan keluarga, yaaa
    Asik nih, ibu2 muda (maupun yg udah senior) kudu sering main ke blog ini.
    Nambah wawasan banget!!

    • lailadzuhria
      Posted May 6, 2021 at 12:22 pm

      Aamiin. Doa yg sama untukmu..

  • Ratna Kirana
    Posted May 6, 2021 at 3:53 pm

    Semangat terus yaaa mendidik anak dengan baik, semoga aku juga nyusul dapat keturunan hehe, penting banget ya kecerdasan emosi saat ini!

  • ndiievania
    Posted May 6, 2021 at 4:17 pm

    penting banget sih ya mba untuk nahan komen di awal anak mengutarakan perasaan. dan iya nasehat itu masuknya kalau kita kasih di menit2 mau tidur yaa. sounding diulang2 jg bagus. makasih pengingatnya ya mbaa

  • Siti Nurjanah
    Posted May 7, 2021 at 2:00 am

    Untuk mengajarkan penguasaan emosi pada anak, orang tua terlebih dahulu perlu menjadi teladan untuk mencontohkan kecerdasan emosi karena Seorang anak adalah peniru yang paling ulung itu sebab orang tua harus menjadi teladan yang baik

Leave a comment

Laila Dzuhria © 2021. All Rights Reserved. Design by Solusi Desain Web

Sign Up to Our Newsletter

Be the first to know the latest updates

[yikes-mailchimp form="1"]