Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Hindari 12 Gaya Popular Pengasuhan

9 Comments

  • Trackback: My Journey to be a Parent – Penggiat Parenting
  • Maria Soemitro
    Posted May 28, 2021 at 10:40 pm

    Saya pernah bingung waktu tahu anak ngelihat film porno
    Sementara ayahnya bilang, nggak papa
    Sedih ya?
    Akhirnya saya cuma bilang: “Nak, mama kecewa”

    Alhamdulilah dia paham dan langsung ngebuang file tersebut dari laptopnya

    • Mutia Ramadhani
      Posted May 29, 2021 at 2:13 am

      Usia berapa ini a buuuu? Ini kejadian sama anak sodara saya percissss. Si Aa kedapatan nonton blue film gara-gara diajarin temannya cara buka akses VPN. Geloooo masih umur 8 tahun. Akhirnya dirukyah deh itu bocah.

      Mba Laila, terima kasih sudah kembali brain wash otak saya. Kadang saya masih suka kelepasan. Soalnya memang teori kadang lebih sulit dari praktik.

  • Annie Nugraha
    Posted May 29, 2021 at 10:28 am

    Duuhh bener banget ulasan di atas. Ada 2 hal yang saya perhatikan sering dilakukan ortu yaitu MEMBANDINGKAN dan MENUNTUT. Padahal setiap anak punya kelebihan dan kekurangan. Sementara ortu pengen anak jadi seseorang yg diharapkan. Mengikuti ego dan kemauannya. Tanpa mendengarkan dan memahami.

  • Heizyi
    Posted May 29, 2021 at 10:58 am

    Mayoritas gyaa pengasuhan diatas sudah jadi tradisi ya bun. Makanya meski sebenarnya salah, dianggap bensr karena sudah dipakai turun temurun

  • Dian
    Posted May 29, 2021 at 2:12 pm

    terima kasih sudah menulis ini ya mbak
    jadi pengingat bagi saya
    meski populer, gaya pengasuhan ini harus dihindari ya

  • Ira Hamid
    Posted May 30, 2021 at 6:50 am

    Noted banget nih.
    Tapi yang tentang menghibur anak saat sedang sedih itu ternyata gak boleh yaa? Saya pikir tindakan menghibur anak saat sedang sedih itu tindakan yang tepat, ternyata keliru yaa

  • Faradila Putri
    Posted May 30, 2021 at 8:37 pm

    Duh jadi berkaca lagi sama gaya pengasuhan anak di rumah. Tapi kadang-kadang suka kelepasan sih. Bagian membandingkan juga huhuhu. Semoga kita semua menjadi orang tua yang lebih baik, aamiin.

Leave a comment

Laila Dzuhria © 2021. All Rights Reserved. Design by Solusi Desain Web

Sign Up to Our Newsletter

Be the first to know the latest updates

[yikes-mailchimp form="1"]